fbpx

Kedutaan besar Filipina H.E. Joseph del Mar Yap (dari kanan), turut serta dalam pembukaan Smiles Studio @ Orchard di Lucky Plaza dengan para penerima penghargaan “Pride of OFW” sebagai pengakuan atas dukungan jangka panjang mereka terhadap keluarga di negara asal, yang terus berlanjut selama rata-rata 20 tahun.

SINGAPURA / TOKYO, JEPANG – 23 MEI 2022 – Perusahan Global IT dan fintech Digital Wallet Group (DWG) hari ini mengumumkan peluncuran aplikasi Smiles Remittance (Smiles) di Singapura. Anak perusahaan DWG, Digital Wallet Singapore Pte Ltd, akan mengelola peluncuran dan operasi dengan bank mitra lokal CIMB Bank Singapore. Koridor outbound remittance awal dari Singapura adalah Filipina dan Indonesia, dengan Bangladesh, Vietnam, dan India, antara lain, diperkirakan akan bertambah pada tahun 2023.

 

Dibuat oleh anak perusahaan DWG, Digital Wallet Corporation (DWC), Smiles adalah layanan pengiriman uang berbasis aplikasi pertama dan terpopuler di Jepang yang menyediakan pengalaman yang nyaman dan ramah terhadap pengguna smartphone, biaya pengiriman uang terjangkau, dan aksesibilitas 24/7. Aplikasi Smiles menawarkan proses pengiriman uang dalam aplikasi enam langkah yang sederhana, cepat dan transparan. Aplikasi ini juga menyediakan berbagai cara mengirim uang diantaranya transfer ke rekening bank dan ambil tunai di ribuan lokasi di seluruh dunia, menyesuaikan dengan preferensi lokal dan memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar tanpa menimbulkan biaya tambahan. Selain bahasa Inggris, Smiles menawarkan pilihan bahasa dalam bahasa Tagalog dan Bahasa Indonesia, dengan bahasa Vietnam dan Spanyol.

 

Mr Eiji Miyakawa, Pendiri dan Chief Executive Officer, Digital Wallet Group, mengatakan, “Situasi yang menantang dari pandemi global dan ketegangan geo-politik telah berdampak pada pekerja asing di seluruh dunia yang berjuang untuk mengurus keluarga di rumah. Tujuan kami adalah untuk mendukung pekerja asing dan memastikan jalur kehidupan keluarga mereka tepat waktu dan nyaman dengan menyediakan saluran pengiriman uang berbasis aplikasi yang aman sepanjang waktu. Dengan penggunaan teknologi digital, Smiles menawarkan cara lain bagi pelanggan kami untuk tetap terhubung dan memiliki ketenangan pikiran. Kami yakin bahwa perluasan jaringan Smiles kami ke Singapura akan bermanfaat bagi komunitas pekerja asing dan lebih lanjut mendukung ekspansi kami yang berkelanjutan di seluruh Asia Pasifik.”

 

Smiles adalah pionir dalam mendesain ulang layanan pengiriman uang internasional dengan teknologi, desain produk, dan model bisnis terkini. Aplikasi ini adalah yang pertama di Jepang yang memperkenalkan verifikasi identitas online (eKYC) menggunakan kecerdasan buatan untuk menyederhanakan dan mengamankan prosedur. Teknologi yang sama yang memproses transaksi 70 juta pengguna di seluruh dunia juga dapat diakses sebagai solusi teknologi manajemen pelanggan digital. Berlabel putih untuk klien di ritel, operasi mal, dan sektor perawatan kesehatan konsumen, Smiles menggunakan machine learning dan kecerdasan buatan untuk mengelola otentikasi pelanggan, analisis data, dan otomatisasi pemasaran.

 

Smiles telah melakukan perjalanan ekspansi global sejak diluncurkan di Jepang pada tahun 2016, di mana telah membangun basis pelanggan setia di antara orang Filipina yang bekerja di negara tersebut dan menjadi layanan pengiriman uang seluler teratas. Sebelum tiba di Singapura, aplikasi Smiles diluncurkan di Kanada pada Februari 2022. Smiles juga telah mendirikan kantor perwakilan di Vietnam dan Filipina. Pada tahun 2021, Smiles dianugerahi Penghargaan Good Design Award di Jepang dan merupakan aplikasi pengiriman uang pertama dan satu-satunya hingga saat ini yang menerima penghargaan bergengsi ini.

 

Pengenalan aplikasi Smiles di Singapura mengikuti dan melengkapi akuisisi DWG atas RediMoney Express Pte Ltd (REPL) pada Agustus 2021, yang memulai proses konversi aset ritel dan aplikasinya menjadi Smiles. Pada tanggal 16 April 2022, Duta Besar Filipina untuk Singapura, H.E. Joseph del Mar Yap, menghadiri pembukaan Smiles Studio @Orchard di Lucky Plaza. Dia juga bertemu dengan tenaga kerja asing terpilih di Singapura yang diakui atas dukungan jangka panjang mereka terhadap keluarga di negara asalnya dengan mengirimkan uang secara konsisten selama rata-rata 20 tahun. Kisah-kisah pribadi di balik para pekerja lama Filipina di luar negeri (OFWs) ini menunjukkan semangat “Pride of OFW” Smiles, sebuah platform untuk kisah-kisah pribadi tentang tantangan dan kemenangan yang dibagikan oleh OFWs.

 

Pandemi global telah berdampak pada pergerakan lintas batas pekerja asing dengan penutupan perbatasan serta pembatasan dalam melakukan perjalanan, yang sangat mempengaruhi mobilitas tenaga kerja di dalam dan pembatasan pergerakan pada hari libur pekerja asing ketika mereka biasanya berkunjung ke luar negeri. Namun, aplikasi pengiriman uang seluler seperti Smiles memungkinkan pekerja asing mengatasi tantangan tersebut dan memiliki akses penuh ke layanan keuangan untuk mendukung keluarga di rumah.

 

Data Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) menunjukkan bahwa pengiriman uang tunai, yang hanya mencakup uang yang dikirim melalui bank, tumbuh 5,1 persen dari tahun sebelumnya menjadi US$31,418 miliar – tertinggi baru pada tahun 2021 karena membaiknya ekonomi global di tengah krisis global pandemi. Setelah Amerika Serikat, Singapura diakui sebagai sumber pengiriman uang terbesar kedua pada tahun 2021. Singapura juga merupakan salah satu koridor dengan biaya terendah ke Filipina, dengan rata-rata 3 persen. Sebaliknya, koridor remitansi ke kawasan Asia Timur dan Pasifik bisa naik hingga 13 persen.

 

Mr. Roland Pagdanganan, Direktur Manajer Digital Wallet Singapura, mengatakan, “Saya tertarik pada Digital Wallet dengan nilai-nilai melayani, peduli, dan memberi kembali, yang sejalan dengan nilai-nilai yang saya tanamkan di keluarga saya sendiri. Dengan diluncurkannya Smiles di Singapura, saya ingin para pekerja asing merasakan layanan pengiriman uang berbasis aplikasi yang inovatif, dimana pengalaman pelanggan, kecepatan layanan, dan dukungan komunitas ada dalam DNA kami. Selain itu, sebagian dari pendapatan kami di Singapura akan digunakan untuk donasi Smiles untuk membantu organisasi bantuan bencana dan kemanusiaan.”