Informasi Tentang Vaksinasi COVID-19 di Jepang

vaksin

Untuk membantu orang Indonesia di Jepang tetap mendapatkan informasi terbaru tentang situasi vaksinasi COVID-19 di Jepang, Smiles telah mengumpulkan dan menerjemahkan informasi yang diperlukan terkait vaksinasi di Jepang untuk Anda.

Smiles telah mencoba berkonsultasi dengan banyak sumber resmi dan terpercaya, termasuk situs web Kabinet Jepang, Kementerian Kesehatan Jepang, surat kabar JapanTimes, dan stasiun radio NHK-WORLD Jepang.

Daftar Isi

Bagaimana cara mendaftar vaksin COVID-19 di Jepang?

tiem vac-xin covid-19 o nhat ban

Langkah 1. Dapatkan Pemberitahuan Vaksinasi COVID-19
Anda akan menerima Voucher Vaksin COVID-19 beserta Surat Pemberitahuan Vaksinasi COVID-19 dari pemerintah tempat Anda tinggal di Jepang.

Langkah 2. Temukan situs vaksinasi COVID-19 di dekat Anda di situs web Kementerian Kesehatan Jepang di sini https://v-sys.mhlw.go.jp/search/

Langkah 3. Lakukan reservasi online melalui situs web atau telepon situs vaksinasi di dekat Anda.

Video Kementerian Kesehatan Jepang

Urutan vaksinasi terhadap COVID-19?

  1. Staf medis
  2. Lansia (65 tahun atau lebih atau mereka yang lahir pada atau sebelum 1 April 1954)
  3. Orang dengan kondisi medis yang mendasarinya, orang yang bekerja di panti jompo, orang yang berusia antara 60 dan 64 tahun.
  4. Sisanya.

Sumber foto: Kantor Kabinet

Detailnya DISINI 

tiem vac-xin covid-19 o nhat ban

Di mana saya bisa mendapatkan vaksin COVID-19?

Tempat vaksinasi bervariasi menurut provinsi/kota.

Silakan lihat informasi detailnya DISINI.

Apakah vaksin COVID-19 gratis?

Ya, ini GRATIS.

Berapa banyak suntikan yang akan saya dapatkan?

Anda membutuhkan 2 suntikan.

Untuk vaksin Pfizer, dosis pertama dan kedua akan diberikan dengan selang waktu tiga minggu. Jika vaksin Moderna dan AstraZeneca tersedia, dosis pertama dan kedua harus diberi jarak 28 hari.

tiem vac-xin covid-19 o nhat ban

Apakah ada pilihan vaksin saat mendapatkan suntikan COVID-19?

Departemen Kesehatan mengatakan orang akan menerima vaksin yang tersedia di tempat vaksinasi. Untuk dosis kedua, vaksin yang sama diperlukan seperti yang pertama.

Silakan lihat informasi detailnya DISINI

Apa saja kondisi mendasar yang memungkinkan Anda diprioritaskan untuk vaksin COVID-19?

  • Penyakit pernafasan kronis
  • Penyakit jantung kronis, termasuk tekanan darah tinggi
  • Penyakit ginjal kronis
  • Penyakit hati kronis
  • Penderita diabetes yang diobati dengan insulin dan obat lain, atau penderita diabetes dengan kondisi medis lainnya
  • Penyakit darah (tetapi bukan anemia)
  • Penyakit ini dapat menyebabkan sistem kekebalan yang lebih rendah, termasuk pengobatan melanoma yang sedang berlangsung
  • Orang yang sedang dirawat dengan steroid dan bentuk pengobatan lain yang melemahkan sistem kekebalan tubuh
  • Penyakit neurologis dan neuromuskular yang terkait dengan kelainan kekebalan tubuh
  • Gangguan fungsi fisik karena gangguan neurologis atau penyakit neuromuskular
  • Gangguan kromosom
  • Gangguan fisik dan mental yang parah
  • Sindrom apnea tidur
  • Orang yang dirawat di rumah sakit/dirawat karena penyakit mental berat atau yang telah diakui oleh otoritas setempat sebagai penderita penyakit mental jangka panjang
  • Orang dengan BMI (indeks massa tubuh) 30 atau lebih. IMT = Berat badan (kg) tinggi badan (m) tinggi badan (m)

Siapa yang bisa mendapatkan vaksin COVID-19?

Siapa pun yang berusia di atas 16 tahun bisa mendapatkan vaksin COVID-19. Kota-kota akan mengirimkan voucher vaksin COVID-19 berdasarkan informasi registrasi kependudukan. Jika Anda tidak terdaftar (orang asing yang baru ke Jepang mungkin termasuk dalam kategori ini) atau ingin menerima vaksin COVID-19 di kota selain alamat Anda yang terdaftar, silakan hubungi kantor kantor pemerintah setempat.

Siapa yang tidak boleh mendapatkan vaksin COVID-19?

  • Orang yang demam
  • Orang yang menderita penyakit akut bệnh
  • Orang dengan riwayat reaksi alergi parah seperti anafilaksis
  • Orang yang dianggap tidak layak untuk di vaksinasi oleh dokter

Bisakah orang yang telah terinfeksi COVID-19 mendapatkan vaksin COVID-19?

Ya, tetapi mereka harus menunggu beberapa saat sebelum mereka bisa mendapatkan vaksin COVID-19.

Apa efek samping yang umum terjadi setelah mendapatkan vaksin COVID-19?

Menurut CDC (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS), efek samping termasuk nyeri lengan di tempat suntikan; lelah; sakit kepala; Nyeri otot; radang sendi; demam; panas dingin; dan diare. Sebagian besar gejala akan mereda dalam beberapa hari setelah injeksi.

Dalam beberapa kasus, orang yang menerima vaksin COVID-19 dapat mengembangkan reaksi alergi parah yang disebut anafilaksis, yang biasanya terjadi tak lama setelah injeksi. Akibatnya, orang yang telah divaksinasi COVID-19 akan diminta untuk tinggal di tempat vaksinasi selama sekitar 15 menit. Jika Anda pernah mengalami reaksi alergi sebelumnya, Anda akan diminta untuk tinggal selama 30 menit. Hal ini untuk memastikan petugas kesehatan dapat segera mengobati Anda jika terjadi masalah setelah mendapatkan vaksin COVID-19.

Informasi lebih lanjut (dalam bahasa Jepang) dapat ditemukan di situs Kementerian Kesehatan Jepang.

Apa yang harus saya lakukan sebelum pergi ke tempat vaksinasi COVID-19?

  • Hanya datang untuk disuntik jika tidak ada demam dan tidak ada gejala penyakit lain
  • Bawa kartu vaksinasi dan identifikasi Anda (paspor, SIM, kartu asuransi kesehatan termasuk di antara dokumen yang diterima)
  • Cetak dan isi Formulir Pemeriksaan Pendahuluan Vaksin Coronavirus (walaupun bisa diisi di tempat)
  • Kenakan pakaian yang nyaman untuk vaksinasi

Apa yang Anda lakukan setelah tiba di tempat vaksinasi COVID-19?

  • Bukti identitas (SIM, kartu asuransi kesehatan atau paspor yang masih berlaku)
  • Mengisi dan mengembalikan Formulir Pemeriksaan Pendahuluan Vaksin Virus Corona (walaupun bisa diisi di tempat) (sebaiknya diisi terlebih dahulu)
  • Dapatkan diagnosis awal Anda (untuk memeriksa status kesehatan Anda)
  • Vaksinasi (memakan waktu sekitar 1-2 menit)
  • Dapatkan sertifikat vaksinasi, yang akan diperlukan untuk vaksinasi kedua
  • Istirahat selama 15 menit untuk memantau status setelah vaksinasi

Sumber resmi terkini tentang vaksinasi COVID-19.

Share this post

Facebook
LinkedIn
Twitter
Pinterest
Email