Pemeriksaan Kesehatan Tahunan di Jepang: Apa yang Dibutuhkan?

health check up

Apa yang Harus Disiapkan

Halo sahabat Smiles, selamat datang kembali di seri Jepang 101. Kali ini kami akan berbagi tentang pemeriksaan kesehatan tahunan di Jepang.
 
Apakah Anda selalu memeriksakan kesehatan Anda setiap tahun? Apakah itu hal yang biasa dilakukan di negara Anda? Di Jepang, hampir semua orang melakukan pemeriksaan kesehatan tahunan. Pemeriksaan kesehatan Anda wajib dilakukan setiap tahun bagi karyawan. Sebagai atau siswa; mereka menjalani pemeriksaan tahunan mereka di sekolah mereka. Jika Anda wiraswasta atau tidak bekerja, Anda harus membuat janji sendiri melalui program Asuransi Kesehatan Nasional. Ini mungkin gratis atau mereka akan menagih Anda sejumlah uang, tergantung pada kota tempat Anda tinggal serta pengujian gratis tergantung pada usia Anda. Pemeriksaan kesehatan standar disebut Ippan Kenko Shindan atau Ippan Kenshin (一般健康診断・一般健診). Pemeriksaan Kesehatan Reguler biasanya meliputi pengukuran fisik, konsultasi dokter, pengukuran tekanan darah, tes penglihatan dan pendengaran, tes urine, rontgen dada, EKG, dan tes darah.
 

Pertama: Buat Janji

Pertama, jika Anda harus pergi ke rumah sakit atau klinik (tidak diatur oleh perusahaan atau sekolah), Anda harus membuat janji terlebih dahulu. Jika ini adalah pemeriksaan kesehatan oleh Asuransi Kesehatan Nasional, Anda dapat menggunakan layanan pemeriksaan rutin gratis yang disediakan oleh NHI. Mereka akan mengirimkan kupon gratis ke alamat Anda. Anda harus memilih tanggal dan waktu, dan mengirim kartu pos yang mereka berikan kembali ke alamat yang ditetapkan. Tidak ada konfirmasi; Anda hanya perlu membawa ‘kartu kependudukan’ dan secarik kertas kecil dengan nomor ID pemeriksaan kesehatan unik dan detail pribadi Anda (slip ini dikirimkan kepada Anda juga dengan informasi awal).

health check up

Kedua: Persiapan Hari Sebelumnya

Kedua, mereka akan meminta Anda berpuasa sebelum check up. Itu tergantung pada masing-masing layanan, beberapa akan menyarankan Anda untuk menahan diri makan setelah jam 10 malam. sehari sebelumnya, ada yang meminta Anda melakukannya 6 jam sebelum check up, dan ada yang hanya 3 jam. Selain itu, Anda harus memberikan sampel urin dan feses. Sampel feses cukup rumit, jadi Anda harus membaca petunjuknya dengan cermat sebelum mengambilnya. Sampel urin harus diambil pada pagi hari pemeriksaan Anda segera setelah bangun tidur. Selain itu, Anda telah mengisi kuesioner medis yang menanyakan pertanyaan spesifik tentang gaya hidup, seperti apakah Anda merokok atau tidak, berapa lama Anda berjalan kaki setiap hari, seberapa sering Anda minum alkohol, dll. Di sini mereka juga menanyakan tentang rasa sakit, penyakit atau kekhawatiran apa pun. Anda mungkin pernah mengalami. Untuk wanita, mereka bertanya tentang kehamilan Anda atau apakah Anda sedang menyusui.

Ketiga: Tes Kesehatan

Terakhir, Anda hanya perlu pergi pada waktu dan tanggal janji Anda. Jangan lupa untuk membawa kartu kependudukan, kartu asuransi kesehatan, sampel urine dan feses, serta kuesioner kesehatan. Bergantung pada rumah sakit atau klinik, tetapi pada umumnya akan memakan waktu sekitar 1 jam. Setelah Anda selesai melakukan pengukuran fisik, pengukuran tekanan darah, tes penglihatan dan pendengaran, tes urine, rontgen dada, EKG dan tes darah, langkah terakhir adalah konsultasi dokter. Jika dokter menemukan ada sesuatu yang tidak normal dengan Anda, dia mungkin meminta Anda untuk berkonsultasi lebih lanjut. Dan jika Anda merasa pemeriksaan kesehatan rutin tidak cukup, Anda dapat melakukan proses sehari penuh yang komprehensif yang disebut Dok Ningen (人間ドック). Namun, itu tidak tercakup oleh asuransi kesehatan dan harganya bisa semahal JPY 40.000.
 
Semoga artikel ini bisa membantu beberapa sobat Smiles. Kunjungi halaman kami untuk mengetahui lebih lanjut tentang Perawatan Kesehatan di Jepang. Terima kasih telah membaca!
 
Sumber:

Share this post

Facebook
LinkedIn
Twitter
Pinterest
Email